Home > Ibadah > Menyingkap Sunnah Nabi saw dalam Shaum

Menyingkap Sunnah Nabi saw dalam Shaum

Menyingkap Sunnah Nabi saw dalam Shaum

Imam Muslim mencantumkan satu tarjamah dalam kitab Shahihnya: bab shiyamin-Nabi saw fi ghairi Ramadlan wa-istihbabi an la yukhliya syahran ‘an shaum; shaum Nabi saw pada bulan selain Ramadllan dan dianjurkan untuk tidak mengosongkan satu bulan pun dari shaum. Dalam bab ini disajikan hadits-hadits yang menggambarkan dengan jelas bagaimana sunnah Nabi saw dalam shaum.

Hadits-hadits yang dicantumkan, mayoritasnya dari ‘Aisyah. Di antaranya ketika ditanya oleh ‘Abdullah ibn Syaqiq sebagai berikut:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ شَقِيقٍ قَالَ قُلْتُ لِعَائِشَةَ رضى الله عنها هَلْ كَانَ النَّبِىُّ ﷺ يَصُومُ شَهْرًا مَعْلُومًا سِوَى رَمَضَانَ قَالَتْ وَاللَّهِ إِنْ صَامَ شَهْرًا مَعْلُومًا سِوَى رَمَضَانَ حَتَّى مَضَى لِوَجْهِهِ وَلاَ أَفْطَرَهُ حَتَّى يُصِيبَ مِنْهُ.

Dari ‘Abdullah ibn Syaqiq, ia berkata: Aku bertanya kepada ‘Aisyah ra: “Apakah Nabi saw melaksanakan shaum selama satu bulan penuh selain Ramadlan?” ‘Aisyah menjawab: “Demi Allah, tidak pernah beliau shaum selama satu bulan penuh selain Ramadlan sampai akhir setiap bulannya. Tidak pernah pula beliau buka (tidak shaum) selama satu bulan penuh sehingga beliau shaum padanya.” (Shahih Muslim no. 2773).

Dalam sanad lain, ‘Aisyah menjawab sebagai berikut:

مَا عَلِمْتُهُ صَامَ شَهْرًا كُلَّهُ إِلاَّ رَمَضَانَ وَلاَ أَفْطَرَهُ كُلَّهُ حَتَّى يَصُومَ مِنْهُ حَتَّى مَضَى لِسَبِيلِهِ ﷺ

Aku tidak pernah tahu beliau shaum sebulan penuh kecuali Ramadlan. Tapi beliau juga tidak pernah buka (tidak shaum) sebulan penuh kecuali beliau menyempatkan shaum padanya, sehingga hal itu menjadi jalan hidup beliau saw (Shahih Muslim no. 2774).

كَانَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ صَامَ قَدْ صَامَ. وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ أَفْطَرَ قَدْ أَفْطَرَ – قَالَتْ – وَمَا رَأَيْتُهُ صَامَ شَهْرًا كَامِلاً مُنْذُ قَدِمَ الْمَدِينَةَ إِلاَّ أَنْ يَكُونَ رَمَضَانَ.

Beliau itu suka shaum, sehingga kami berkata: “Sungguh beliau shaum lagi, shaum lagi.” Tapi beliau juga ada bukanya (tidak shaum), sampai kami berkata: “Sungguh beliau tidak shaum lagi, tidak shaum lagi.” Aku tidak pernah melihatnya shaum satu bulan penuh sejak beliau datang ke Madinah kecuali pada bulan Ramadlan. (Shahih Muslim no. 2775).

Ketika ‘Aisyah ditanya oleh Abu Salamah ibn ‘Abdirrahman, beliau menjelaskan shaum Nabi saw pada bulan selain Ramadlan, dan secara khusus juga shaum pada bulan Sya’ban, sebagai berikut:

كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ. وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ. وَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ r اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ قَطُّ إِلاَّ رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ فِى شَهْرٍ أَكْثَرَ مِنْهُ صِيَامًا فِى شَعْبَانَ.

Rasulullah saw shaum sampai kami berkata: “Beliau tidak kunjung buka (menghentikan shaum dalam satu hari).” Dan beliau adakalanya buka (tidak shaum) sampai kami berkata: “Beliau tidak kunjung shaum.” Dan aku tidak pernah melihat Rasulullah saw shaum satu bulan sempurna kecuali Ramadlan. Dan aku tidak pernah melihat beliau banyak shaum dalam satu bulan melebihi bulan Sya’ban.” (Shahih Muslim no. 2777).

Dalam sanad yang lain, ‘Aisyah menjelaskan kepada Abu Salamah ibn ‘Abdirrahman sebagai berikut:

كَانَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ صَامَ. وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ أَفْطَرَ. وَلَمْ أَرَهُ صَائِمًا مِنْ شَهْرٍ قَطُّ أَكْثَرَ مِنْ صِيَامِهِ مِنْ شَعْبَانَ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ إِلاَّ قَلِيلاً.

Beliau shaum sampai kami berkata: “Sungguh beliau shaum terus.” Dan beliau tidak shaum sampai kami berkata: “Sungguh beliau sudah lama tidak shaum.” Dan aku tidak pernah melihat beliau shaum satu bulan pun yang lebih banyak daripada Sya’ban. Beliau shaum Sya’ban hampir keseluruhannya, hanya sedikit hari saja beliau tidak shaum (Shahih Muslim no. 2778).

لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللهِ ﷺ فِى الشَّهْرِ مِنَ السَّنَةِ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ وَكَانَ يَقُولُ خُذُوا مِنَ الأَعْمَالِ مَا تُطِيقُونَ فَإِنَّ اللَّهَ لَنْ يَمَلَّ حَتَّى تَمَلُّوا. وَكَانَ يَقُولُ أَحَبُّ الْعَمَلِ إِلَى اللَّهِ مَا دَاوَمَ عَلَيْهِ صَاحِبُهُ وَإِنْ قَلَّ

Tidak pernah Rasulullah saw memperbanyak shaum dalam satu bulan dari setiap tahunnya melebihi Sya’ban. Dan beliau telah bersabda: “Laksanakanlah amal yang kalian mampu, sebab Allah tidak akan pernah bosan sampai kalian sendiri yang bosan.” Beliau juga bersabda: “Sebaik-baiknya amal menurut Allah adalah yang rutin diamalkan oleh seseorang meskipun sedikit.” (Shahih Muslim no. 2779).

Dari hadits-hadits di atas—demikian juga yang disampaikan Ibn ‘Abbas dan Anas dalam bab tersebut yang kandungannya sama dengan yang disampaikan ‘Aisyah di atas—Imam Muslim mengambil kesimpulan sebagaimana tampak dalam tarjamah yang dituliskannya, bahwa sunnah Rasulullah saw dalam hal shaum itu adalah beliau selalu menyempatkan shaum di setiap bulannya dan juga selalu menyempatkan tidak shaum di setiap bulannya. Shaum dan tidaknya itu bahkan sampai setiap hari. Shaum seperti ini ada yang menyebutnya “shaum muthlaq”; shaum yang terlepas dari kategorisasi senin-kamis, tengah bulan, shaum Syawwal, atau shaum Dawud, meski tentunya shaum-shaum yang disebut terakhir ini juga disunnahkan. Akan tetapi istilah yang paling tepatnya adalah “shaum sunnah”, sebab hemat kami seperti inilah sunnah Nabi saw dalam shaum.

Kutipan sabda Nabi saw yang disampaikan ‘Aisyah: “Laksanakanlah amal yang kalian mampu, sebab Allah tidak akan pernah bosan sampai kalian sendiri yang bosan,” itu Nabi saw sabdakan kepada seorang perempuan yang terlalu berlebihan dalam shalat sunat, sampai semalam suntuk (Shahih al-Bukhari kitab al-iman bab ahabbud-din ilal-‘Llah adwamuhu no. 43). Maksud beliau, jangan mengamalkan ibadah yang lebih berat dari yang disunnahkan. Dalam konteks tanya jawab tabi’in dan ‘Aisyah seputar shaum sebulan penuh di luar Ramadlan di atas, maka artinya ‘Aisyah mengingatkan, jangan berani-berani melebihi shaum sunnah yang dicontohkan Nabi saw ini, sebab akan repot sendiri.

Dari sekian shaum sunnah tersebut, hanya dua bulan yang diperlakukan berbeda oleh Nabi saw, yakni Ramadlan dan Sya’ban. Ramadlan sudah tentu Nabi saw shaum sebulan penuh, sementara Sya’ban beliau shaum hampir sebulan penuh. Hanya beberapa hari saja beliau tidak shaum pada bulan Sya’ban. Beberapa hari itu, dalam hemat kami, tidak lebih dari seminggu sebagai satuan terbesar setelah hari. Jadi kurang lebih Nabi saw shaum sampai tiga minggu dalam bulan Sya’ban.

Inilah sunnah Nabi saw dalam shaum yang mungkin banyak tidak diketahui oleh kaum muslimin. Bagi yang sehat, kuat, dan sangat mencintai sunnah Rasulullah saw, tentu sunnah Nabi saw ini tidak pantas untuk diabaikan. Terkecuali bagi mereka yang kurang sehat, sudah tidak kuat lagi, atau kurang meminati sunnah Nabi saw, maka dikembalikan lagi pada kemampuan maksimalnya. Prinsipnya: ma la yudraku kulluhu la yutraku kulluhu; yang tidak bisa melaksanakan seluruhnya sunnah Nabi saw di atas, maka jangan ditinggalkan juga seluruhnya. Pokoknya minimal ada shaum sunat yang diamalkan di setiap bulannya.

Wal-‘Llahu a’lam bis-shawab.