Home > Konsultasi Islam > Keluarga > ‘Aqiqah Anak Lelaki Satu Ekor Kambing

‘Aqiqah Anak Lelaki Satu Ekor Kambing

‘Aqiqah-Anak-Lelaki-Satu-Ekor-Kambing

Apakah boleh ‘aqiqah untuk anak lelaki satu ekor kambing? Apakah ketentuan ‘aqiqah untuk anak lelaki dua ekor kambing itu sifatnya wajib dan tidak boleh dikurangi? 08191019xxxx

Imam al-Baihaqi dalam kitabnya, as-Sunanul-Kubra, menuliskan dua bab terkait tema ini. Pertama, bab ma yu’aqqu ‘anil-ghulam wa ma yu’aqqu ‘anil-jariyah (hewan yang disembelih untuk anak lelaki dan anak perempuan). Adapun haditsnya:

عَنِ الْغُلاَمِ شَاتَانِ مُكَافِئَتَانِ وَعَنِ الْجَارِيَةِ شَاةٌ

“Untuk anak laki-laki dua ekor kambing yang setara usianya, dan untuk anak perempuan satu ekor kambing.” (Hadits ini diriwayatkan juga dalam Sunan Abi Dawud bab fil-‘aqiqah no. 2844. Dalam Bulughul-Maram no. 1383)

Kedua, bab man iqtashara fi ‘aqiqatil-ghulam ‘ala syatin wahidah (orang yang mencukupkan diri dalam aqiqah anak lelaki seekor kambing). Haditsnya:

  عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللهِ عَقَّ عَنِ الْحَسَنِ كَبْشًا وَعَنِ الْحُسَيْنِ كَبْشًا

Dari Ibn ‘Abbas ra: “Sesungguhnya Rasulullah saw ‘aqiqah untuk al-Hasan satu ekor kambing, dan untuk al-Husain juga satu ekor kambing.” (Dalam Bulughul-Maram no. 1381. Syaikh al-Albani menemukan data bahwa hadits ini diriwayatkan dari tujuh orang shahabat; Ibn ‘Abbas, ‘Aisyah, Buraidah, Anas ibn Malik, ‘Abdullah ibn ‘Amr, Jabir, dan ‘Ali. Ada yang meriwayatkan “satu ekor kambing”, ada juga yang meriwayatkan “dua ekor kambing” [Irwa`ul-Ghalil no. 1164]).

عَنْ نَافِعٍ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ يَسْأَلُهُ أَحَدٌ مِنْ (أَهْلِهِ) وَلَدِهِ عَقِيقَةً إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهَا وَكَانَ يَعُقُّ عَنْ أَوْلَادِهِ شَاةً شَاةً عَنِ الذَّكَرِ وَالْأُنْثَى

Dari Nafi’, dari ‘Abdullah ibn ‘Umar ra: “Ibn ‘Umar itu tidak ada seorang pun dari istrinya meminta ‘aqiqah untuk anaknya kecuali ia memberinya. Ia ‘aqiqah untuk anak-anaknya satu ekor-satu ekor kambing, baik untuk anak lelaki atau perempuan.” (Hadits ini riwayat Malik yang sampai sanadnya kepada al-Baihaqi. Dalam Muwaththa` Malik no. 1842. Teks ‘ahlihi’ dalam kurung dari Muwaththa` Malik).

عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، أَنَّ أَبَاهُ عُرْوَةَ بْنَ الزُّبَيْرِ كَانَ يَعُقُّ عَنْ بَنِيهِ الذُّكُورِ وَالْإِنَاثِ شَاةً شَاةً

Dari Hisyam ibn ‘Urwah: “Sungguh ayahnya, ‘Urwah ibn az-Zubair (ulama generasi tabi’in, putra az-Zubair ibn al-‘Awwam, cucu Abu Bakar as-Shiddiq), menyembelih ‘aqiqah untuk anak-anaknya, baik lelaki atau perempuan, satu ekor-satu ekor kambing.” (Hadits ini juga riwayat Malik yang sampai sanadnya kepada al-Baihaqi. Dalam Muwaththa` Malik no. 1845).

Shahabat Buraidah juga menjelaskan:

كُنَّا فِي الْجَاهِلِيَّةِ إِذَا وُلِدَ لِأَحَدِنَا غُلَامٌ ذَبَحَ شَاةً وَلَطَّخَ رَأْسَهُ بِدَمِهَا , فَلَمَّا جَاءَ اللهُ بِالْإِسْلَامِ كُنَّا نَذْبَحُ شَاةً وَنَحْلِقُ رَأْسَهُ وَنُلَطِّخُهُ بِزَعْفَرَانٍ

“Kami dahulu di masa Jahiliyyah, apabila lahir anak lelaki salah seorang di antara kami, maka ia menyembelih seekor kambing dan melumuri kepalanya dengan darah kambing itu. Setelah Allah datang dengan Islam, kami menyembelih seekor kambing, mencukur rambut bayi, dan melumurinya dengan za’faran.” (as-Sunanul-Kubra no. 19288).

Hadits terakhir ini, menurut Ibn Hajar menguatkan hadits Ibn ‘Abbas tentang ‘aqiqah al-Hasan dan al-Husain di atas, dalam hal bolehnya menyembelih seekor kambing untuk anak lelaki (at-Talkhishul-Habir no. 2319).

Artinya ketentuan ‘aqiqah anak lelaki dua ekor kambing dan anak perempuan seekor kambing itu sifatnya sunat. Dengan satu ekor kambing pun dibolehkan. Wal-‘Llahu a’lam.